5 Kecelakaan Pesawat Terparah di Dunia

5 Kecelakaan Pesawat Terparah di Dunia
iNews.id

Kecelakaan Pesawat – Selama ini perjalanan udara dengan pesawat merupakan moda transportasi yang paling aman, namun nyatanya tidak 100% aman. Sejak lahirnya perjalanan udara, banyak kecelakaan penerbangan besar yang melibatkan penerbangan komersial telah terjadi.Seiring dengan bertambahnya jangkauan perjalanan penerbangan dan peningkatan daya dukung penerbangan, jumlah korban kecelakaan terus meningkat.

Penting untuk dicatat bahwa setiap bencana telah memicu perkembangan baru dan standar baru dalam keselamatan dan teknologi penerbangan, menjadikannya cara teraman untuk bepergian saat ini.Kalau bicara kecelakaan pesawat, setidaknya di Indonesia, sering terjadi. Juga di luar negeri. Bahkan, beberapa di antaranya tergolong kecelakaan penerbangan yang tragis karena telah memakan banyak korban dan menjadi fokus dunia akibat proses evakuasi yang sulit.

Menurut catatan sejarah, ada beberapa kecelakaan pesawat yang paling parah di dunia. Berikut adalah komentarnya.

1. Air India Flight 182, pada tanggal 23 Juni 1985

Air India Flight 182, pada tanggal 23 Juni 1985
okezone.com

crewsmostcorrupt – Air India Flight 182 lepas landas dari Montreal, Kanada pada tanggal 23 Juni 1985; menuju ke London, Inggris, dan kemudian mendarat di New Delhi, India. Boeing 737-237B dihancurkan oleh ledakan bom di ketinggian 31.000 kaki di langit Irlandia, menewaskan 329 penumpang di dalamnya.Pesawat itu jatuh di udara dan jatuh ke Samudera Atlantik hanya 45 menit sebelum mencapai tujuannya. Tidak ada alarm, tidak ada panggilan darurat.

Ketika pesawat menghilang dari garis pandang radar, staf di Bandara Heathrow London segera mengerahkan tim penyelamat darurat. Namun, tidak ada yang selamat ditemukan, dan hanya 131 mayat ditemukan dari laut.Pihak berwenang Kanada telah menetapkan kelompok militan Sikh Babbar Khalsa sebagai tersangka utama dalam insiden tersebut. Diduga tindakan ini diambil sebagai pembalasan atas tindakan militer pemerintah India untuk membersihkan militan Sikh di sekitar Kuil Emas di India.

Pada tahun 2003, seorang warga negara Kanada-India bernama Inderjit Singh Reyat dibawa ke pengadilan atas keterlibatannya dalam pemboman tersebut. Dia mengaku bersalah dan dijatuhi hukuman 15 tahun penjara karena membuat bom dan meledakkan Air India 182.Ledakan pesawat Air India Flight 182 merupakan insiden pertama di mana sebuah Boeing 747 dibom. Penumpang yang tewas termasuk 268 warga negara Kanada, 27 warga negara Inggris dan 24 warga India. Ini adalah pembunuhan massal terbesar dalam sejarah Kanada dan serangan teroris yang melibatkan pesawat paling mematikan sebelum 9/11.

Di saat yang sama, terjadi serangan bom di Bandara Narita, Jepang, yang menurut penyidik ??terkait dengan pengeboman Air India Flight 182. Ledakan tersebut diduga upaya serupa oleh militan Sikh, tetapi bom di dalam koper tidak berhasil dimuat ke dalam pesawat.

Baca Juga : 5 negara Terkaya dengan pendapatan Per Kapita tinggi Di asia Tenggara

 

2. Turkish Airlines Flight 981, pada tanggal 3 Maret 1974

Turkish Airlines Flight 981, pada tanggal 3 Maret 1974
Tribunnewswiki.com

Turkish Airlines Penerbangan 981 adalah penerbangan Turkish Airlines reguler dari Istanbul ke London melalui Paris. Pintu kargo pesawat lepas dan jatuh di Fontaine-Champs di Oise, Prancis.Kecelakaan tersebut menewaskan seluruh 346 penumpang dan awak pesawat Sejauh ini, ini merupakan kecelakaan terbesar dalam sejarah pengoperasian pesawat McDonald Douglas DC-10.

Penerbangan 981 lepas landas dari Istanbul pada pagi hari dan mendarat di Bandara Internasional Paris Orly pada pukul 11:00 waktu setempat. Pesawat membawa 167 penumpang pada penerbangan pertamanya, dengan hanya 11 awak. Lima puluh penumpang turun dari bus di Paris. Penerbangan kedua dari Paris ke Bandara Internasional London Heathrow. Penerbangan biasanya kosong, tapi karena pemogokan karyawan British Airways Europa, banyak turis London yang terjebak dalam boarding penerbangan Orly 981. Pesawat harus menunggu 30 menit lagi di bandara. Di antara mereka, 17 penumpang adalah pemain rugby Inggris. Kompetisi Prancis-sebelum Inggris, 6 model Inggris dan 48 trainee manajemen bank Jepang sedang menuju ke Inggris, serta penumpang dari selusin negara lain.

Pesawat meninggalkan Orly pada pukul 12:32 menuju Bandara Heathrow. Pesawat harus pergi ke timur dan kemudian berbelok ke utara untuk menghindari terbang langsung di atas Paris. Segera setelah lepas landas, 981 pesawat diizinkan naik ke ketinggian 230.000 kaki dan mulai dipindahkan ke barat menuju London. Tak lama kemudian, pada pukul 12:40 setelah Penerbangan 981 melewati kota Meaux, pintu kargo di kiri belakang meledak. Perbedaan tekanan udara antara tekanan udara di area kargo dan kompartemen penumpang bertekanan di atas tiba-tiba meningkat, mencapai 2 pound per inci persegi (14 Pascals), menyebabkan bagian atas lantai kabin runtuh dengan enam kursi penumpang. Sekitar 15 kilometer (9,3 mil) selatan dari rongsokan pesawat, mayat enam penumpang di pesawat dan pintu kargo belakang pesawat ditemukan.Pesawat kargo mendarat di ladang wortel dekat St. Patricks.

Pengawas lalu lintas udara menunjukkan bahwa setelah membiarkan penerbangan naik ke ketinggian 230.000 kaki, dia melihat gema kedua di radar, yang mungkin merupakan sisa dari pintu kargo belakang.Saat pintu meledak, kabel kendali di bawah lantai rusak. Hal ini menyebabkan pilot kehilangan kendali atas pesawat dalam hal mengangkat badan pesawat, kemudi, dan mesin No. 2 dan No. 3. Kotak hitam pesawat menunjukkan bahwa throttle engine 2 tidak tersedia.Pesawat jatuh bebas 20 derajat, dengan hidung menghadap ke tanah, dan kecepatannya mulai bertambah, sementara Kapten Burks dan co-pilot Ulusman mencoba untuk mendapatkan kembali kendali. Dalam beberapa kasus, salah satu pramugari menekan tombol mikrofon untuk menyiarkan kekacauan di kokpit dengan frekuensi mati. Pengontrol juga menerima transmisi palsu dari pesawat. Sementara pilot berbicara dalam bahasa Turki, tekanan udara dan peringatan kecepatan juga dibunyikan, termasuk co-pilot yang mengatakan “Badan pesawat meledak!” Saat kecepatan pesawat meningkat, lift tambahan mulai menaikkan hidung pesawat lagi. Berköz menyebutkan “speed!”. Dan kemudian mulai mendorong throttle ke depan lagi tetapi sudah terlambat. 72 detik setelah pintu kargo meledak, pesawat menabrak salah satu Hutan Ermenonville, hutan milik negara Bosquet de Dammartin di Fontaine-Champs , Oise, Pohon.

Pada titik benturan, pesawat jatuh dengan kecepatan sekitar 430 knot (490 mph; 800 km / jam), menghancurkan pesawat menjadi jutaan kepingan. Reruntuhan sangat tersebar sehingga sulit untuk mengetahui apakah ada bagian dari pesawat yang hilang. Kebakaran terjadi setelah kecelakaan itu. Di antara 346 penumpang dan awak, tim penyelamat hanya bisa mengidentifikasi 40 jenazah secara visual. Sekitar 20.000 bagian tubuh ditemukan. Sembilan penumpang belum pernah diidentifikasi.

Baca Juga :

3. Tabrakan udara Charkhi Dadri, pada tanggal 12 November 1996

Tabrakan udara Charkhi Dadri, pada tanggal 12 November 1996
Nasional Kompas

voi.id – Pada 12 November 1996, Saudi Arabian Airlines Penerbangan 763 dari Delhi, India ke Dhahran, Arab Saudi, dan Kazakhstan Airlines Penerbangan 1907 dari Ilyushin Il-76 Airlines dari Shymkent, Kazakhstan ke Delhi Dan Charkhi Dadri, terletak sekitar 100 kilometer (62 mil; 54 nmi) barat Delhi. Kecelakaan tersebut menyebabkan 349 kematian pada kedua pesawat tersebut, yang merupakan kecelakaan udara paling mematikan di dunia dan kecelakaan penerbangan paling mematikan di India.

Boeing 747-168B Saudi Arabian Airlines (Saudia) terdaftar dengan HZ-AIH, [5] melakukan penerbangan penumpang internasional Delhi-Dhahran-Jeddah berjadwal pertama sebagai 312 penumpang penerbangan SVA763; Kazakhstan Airlines Perusahaan Ilyushin Il-76TD ( nomor registrasi UN-76435) menggunakan layanan charter dari Bandara Shymkent ke Delhi, disebut KZA1907. SVA763 meninggalkan Delhi pada 18:32 waktu setempat (13:02 UTC). KZA1907 turun pada waktu yang sama dan mendarat di Delhi. Kedua penerbangan dikendalikan oleh pesawat yang dekat dengan pengontrol VK Dutta. Awak SVA763 terdiri dari Kapten Khalid Al-Shubaily [ar], co-pilot Nazir Khan dan insinyur penerbangan Ahmed Edrees. Awak KZA1907 termasuk Kapten Alexander Cherepanov, co-pilot Ermek Dzhangirov, insinyur penerbangan Alexander Chuprov, navigator Zaha Navigator Zhahanbek Aripbaev dan operator radio Egor Repp.

Ketika KZA1907 berjarak 74 mil laut (137 kilometer) dari suar bandara target, ia dapat turun sejauh 15.000 kaki (4.600 m), sementara SVA763 dapat terbang hingga 14.000 kaki (4.300 m) di sepanjang jalan napas yang sama dengan KZA1907 tetapi sebaliknya arah. Sekitar delapan menit kemudian, sekitar pukul 18:40, KZA1907 melaporkan mencapai ketinggian yang ditentukan yaitu 15.000 kaki (4.600 m), tetapi sebenarnya lebih rendah, mencapai 14.500 kaki (4.400 m), dan masih menurun. Dutta mengeluarkan saran kepada pesawat pada saat itu, “Pada 12 mil laut (pesawat hitung mundur Boeing 747 Arab Saudi) ditentukan menjadi 10 mil laut (19 kilometer) lalu lintas.

Satu-satunya saksi adalah Kapten Timothy Price, seorang pilot Angkatan Udara AS. Ketika insiden itu diselidiki oleh Komite Rahorti yang diketuai oleh Hakim Pengadilan Tinggi New Delhi Ramesh Chandra Lahoti, dia mengambil tindakan awal terhadap lift antarbintang Lockheed C-141B. Menarik simpanan dari Association of Air Traffic Controllers dan dua maskapai penerbangan. Data penerbangan perekam diterjemahkan oleh Kazakhstan Airlines dan Arab Saudi di bawah pengawasan penyelidik kecelakaan udara di Moskow dan Farnborough. Alasan utamanya adalah karena turbulensi awan atau masalah komunikasi, pilot Kazakhstan Airlines penerbangan 1907 gagal mengikuti instruksi ATC.

Komite menetapkan bahwa kecelakaan itu adalah kesalahan komandan Il-76 Kazakhstan, yang turun dari ketinggian 15.000 kaki ke 14.500 kaki (4.600 hingga 4.400 m) dan kemudian ke 14.000 kaki (4.300 m) berdasarkan bukti FDR. Bahkan lebih rendah. Laporan tersebut mengaitkan pelanggaran serius terhadap prosedur operasi dengan kurangnya keterampilan bahasa Inggris dari pilot Kazakh; mereka bergantung sepenuhnya pada operator radio untuk berkomunikasi dengan ATC. Operator radio tidak memiliki instrumen penerbangan sendiri dan harus melihat ke bahu pilot untuk membaca. Pejabat Kazakhstan menyatakan bahwa pesawat tersebut turun saat pilot berjuang dengan turbulensi di dalam awan kumulus.

Hanya beberapa detik setelah tumbukan, pesawat Kazakhstan naik sedikit dan kedua pesawat itu bertabrakan. Ini karena operator radio Kazakhstan pada tahun 1907 baru saja menemukan bahwa mereka tidak berada pada ketinggian 15.000 kaki dan meminta pilot untuk mendaki. Kapten mengeluarkan perintah dengan kecepatan penuh dan pesawat itu naik dan jatuh di pesawat Arab Saudi yang akan datang. Ekor pesawat Kazakhstan memutuskan sayap kiri jet Arab Saudi, memisahkan dua bagian. Jika pilot Kazakh tidak naik ke pesawat, kemungkinan besar mereka akan lewat di bawah pesawat Arab Saudi.

Baca Juga : Tragis, 7 Kebakaran Yang Menewaskan Sejumlah Orang

 

4. Japan Airlines Flight 123, pada tanggal 12 Agustus 1985

Japan Airlines Flight 123, pada tanggal 12 Agustus 1985
Tribunnewswiki

Pada 12 Agustus 1985, Japan Airlines Flight 123 (JAL123, JL123), sebuah Boeing 747-146SR dengan nomor registrasi JA8119, jatuh di Gunung Kogenhara di Prefektur Gunma, Jepang, 100 kilometer dari Tokyo. , Bernama Ostakano-O’ne (Punggung Bukit Osutaka).Kecelakaan pesawat tunggal adalah kecelakaan paling serius dalam sejarah penerbangan. Seluruh 15 awak tewas, dan 505 dari 509 penumpang (termasuk aktor dan penyanyi terkenal Kei Sakamoto) mencapai 520 kematian. Ada 4 orang yang selamat, semuanya penumpang, meski salah satu yang selamat adalah seorang pramugari Japan Airlines yang sedang berlibur.

Keempat orang yang selamat adalah pramugari wanita yang sedang berlibur, berusia 25 tahun, terjepit di antara kursi; seorang wanita berusia 34 tahun dan anak perempuan berusia 8 tahun yang terjebak dalam satu bingkai; dan seorang gadis berusia 12 tahun, Dia sedang duduk di dahan.Beberapa korban sebenarnya selamat namun meninggal saat menunggu tim penyelamat.Pesawat yang tidak beruntung adalah Boeing 747-100SR (Short-Short Range; varian 747 yang dioperasikan secara eksklusif oleh Japan Airlines untuk penerbangan domestik). Pesawat terbang pertama kali pada 28 Januari 1974. Sebelum kecelakaan, waktu terbang pesawat adalah 25.030 jam dan siklus pendaratan 18.835. 123 penerbangan oleh Kapten Pilot Masami Takahama (?? ?? Takahama Masami), Kopilot Yutaka Sasaki (??? ? Sasaki Yutaka), dan Mekanik Udara Hiroshi Fukuda (?? ? Fukuda Hiroshi).

JAL 123 lepas landas dari Bandara Haneda pukul 18:12 waktu setempat, yang lebih lama 12 menit dari jadwal semula. Dua belas menit kemudian, saat proses lepas landas, pesawat memasuki ketinggian jelajah di atas Teluk Sagami, penyekat ekor belakang putus dan terjadi ledakan dekompresi, yang meledakkan ekor pesawat. Pemisahan ekor merusak seluruh sistem hidrolik pesawat, menyebabkan pesawat melayang-layang di luar kendali selama sekitar 30 menit dan kemudian menabrak gunung (selama periode ini, banyak korban menulis surat perpisahan kepada keluarga mereka). Faktanya, pilot mencoba menemukan tempat pendaratan darurat dan pertama kali kembali ke Bandara Haneda Tokyo, tempat pesawat lepas landas. Ketika pesawat lepas kendali, pilot mencoba terbang ke Pangkalan Angkatan Udara AS di Yokota. Namun, semua upaya tersebut sia-sia.

Pada 6:56 waktu setempat, pesawat kehilangan kontak dengan radar. Pesawat menabrak punggungan, lalu menabrak gunung kedua, dan kemudian terbalik, pertama menabrak tanah dengan bagian belakang pesawat. Menurut investigasi selanjutnya oleh Komisi Investigasi Kecelakaan Pesawat dan Kereta Api Jepang, ekor pesawat jatuh ke lokasi pendaratan Bandara Itami pada 2 Juni 1978.Teknisi Boeing dan JAL kemudian gagal memperbaiki ekor pesawat dengan benar, yang mengurangi kemampuan sekat balast belakang untuk menahan beban tekanan selama penerbangan, yang mengakibatkan kelelahan logam dan kecelakaan. Setelah kecelakaan itu, presiden Japan Airlines Takagi Taimoto memutuskan mundur. Di Haneda, seorang manajer perawat JAL melakukan bunuh diri karena dia tidak tahan dengan rasa malu yang dia timbulkan kepada perusahaan.

5. Tenerife Airport Disaster, pada tanggal 27 Maret 1977

Pada 27 Maret 1977, dua pesawat penumpang Boeing 747, KLM penerbangan 4805 dan penerbangan Pan Am 1736, bertabrakan di landasan pacu Bandara Tenerife Los Rodeos (sekarang Bandara Tenerife Utara), Spanyol. Dalam tragedi ini, total 583 orang tewas, yang merupakan kecelakaan paling mematikan dalam sejarah penerbangan.

Insiden teroris di bandara Gran Canaria menyebabkan banyak penerbangan dialihkan ke Los Rodeos, termasuk dua pesawat yang terlibat dalam insiden tersebut. Bandara Los Rodíos dengan cepat diblokir oleh pesawat yang dialihkan, memblokir satu-satunya landasan pacu yang berputar dan memaksa pesawat lepas landas untuk beroperasi di landasan. Kabut tebal menyelimuti bandara, sehingga tidak memungkinkan kedua pesawat dan menara pemandu untuk saling bertemu.Tabrakan terjadi saat cuaca buruk, saat itu pesawat KLM sedang lepas landas, sedangkan pesawat Pan Am masih di landasan pacu dan akan berbelok ke landasan pacu bergulir. Ledakan dan kebakaran akibat kecelakaan itu menewaskan semua orang di KLM 4805 dan sebagian besar orang di Pan Am 1736. Hanya 61 orang yang selamat berada di depan pesawat.

Investigasi yang dilakukan oleh penyelidik Spanyol menyimpulkan bahwa penyebab utama kecelakaan itu adalah keputusan kapten KLM untuk lepas landas, dan keyakinan salahnya adalah bahwa kontrol lalu lintas udara (ATC) telah disetujui. Penyelidik Belanda lebih memperhatikan kesalahpahaman kedua belah pihak dalam komunikasi radio antara KLM dan kru ATC, namun pada akhirnya KLM mengakui bahwa kru bertanggung jawab atas kecelakaan tersebut dan setuju untuk memberikan kompensasi kepada keluarga semua korban.

Tragedi ini memiliki dampak yang bertahan lama pada industri penerbangan, terutama dengan menekankan pentingnya penggunaan bahasa standar dalam komunikasi radio. Prosedur kokpit telah ditinjau untuk membantu menetapkan manajemen sumber daya kru, yang merupakan bagian dasar dari pelatihan kru.Penyelidikan menyimpulkan bahwa penyebab utama bencana tersebut adalah keputusan Kapten Veldhuyzen van Zanten untuk lepas landas tanpa izin ATC. Penyelidik menduga bahwa alasan keputusan Veldhuyzen van Zanten adalah karena pesawatnya harus terbang secepat mungkin untuk mematuhi aturan periode awak KLM (yang berlaku awal tahun) sebelum cuaca terus memburuk.

Faktor lain yang menyebabkan kecelakaan tersebut antara lain:
– Kabut yang tiba-tiba dengan cepat mengurangi jarak pandang. Pengawas lalu lintas udara dan awak menara pemandu tidak dapat melihat satu sama lain.
– Gangguan transmisi ke radio secara bersamaan akan mencegah pesan tertentu didengar.

Diyakini juga bahwa faktor-faktor berikut sedang bekerja, tetapi tidak menentukan:
– Co-pilot KLM (“Kami lepas landas”) dan ATC Los Rodeos menggunakan frasa yang ambigu dan tidak standar.
– Pesawat Pan Am tidak memasuki batang rol penghubung seperti yang diperintahkan.
– Bandara Los Rodos terpaksa menampung sejumlah besar pesawat besar karena penerbangan mereka dialihkan dari insiden teroris di Gran Canaria, yang mengganggu penggunaan normal slide utama bandara.

Akibat bencana ini, undang-undang dan peraturan maskapai penerbangan dan pesawat internasional telah direvisi secara komprehensif. Otoritas penerbangan di seluruh dunia telah memperkenalkan kebutuhan akan bahasa standar dan menekankan pentingnya bahasa Inggris sebagai bahasa standar industri penerbangan.